Ibu kepada bayi berusia dua bulan yang meninggal dunia dalam pesawat yang dijadualkan terbang dari Kuala Lumpur ke Perth, pagi Isnin, baru sahaja mahu memulakan hidup baru mereka di Australia, lapor Daily Mail.

Salah seorang penumpang yang membantu pasangan itu untuk menjaga mangsa berkata, pasangan dari Arab Saudi itu dalam perjalanan ke Australia untuk memulakan kehidupan baru.

Menangis tanpa henti

Difahamkan, bayi diberi nama Farah itu menangis tanpa henti membuatkan ibubapanya tidak tentu arah selama dua jam setengah.

“Saya rasa ada sesuatu yang tidak kena, terus menjeriit kepada penumpang jika ada yang bekerja sebagai doktor di kalangan mereka,” kata Nadia Parenzee melalui status yang dimuat naik di Facebooknya.

Pergi di pangkuan

“Bayi itu menghembuskan nafas terakhirnya di tangan saya membuatkan saya terkedu seketika,” katanya.

Parenzee juga memuji tindakan krew AirAsia yang bertindak secara profesional dan pesawat itu mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Perth pada jam 5:30 pagi.

Menurut jurucakap AirAsia berkata, polis, paramedik dan pihak berkuasa lapangan terbang terus menghampiri mereka sebaik saja pesawat itu mendarat di lapangan terbang.

Polis persekutuan dan penyiasat forrensik berada di lokasi kejadian untuk melakukan siasatan punca kematiian bayi itu dan mengambil keterangan kakitangan yang berada dalam pesawat itu.

Pihak berkuasa masih menyiasat insiden itu dan akan menyediakan laporan kepada pegawai bertanggungjawab.

Seorang jurucakap media polis WA berkata, tidak wujud situasi mencurigakan berhubung kematiian bayi terbabit.

AirAsia tidak akan mengeluarkan butiran lain mengenai insiiden itu.

“Kami tidak dapat mengulas lanjut berhubung situasi perubatan bayi itu, bagaimanapun pihak kami mengucapkan takziiah kepada keluarga bayi malang berkenaan,” kata jurucakap AirAsia dalam satu kenyataan.

Pegawai dilihat meninggalkan pesawat pagi ini membawa bukti berupa beg kertas besar berwarna perang.

Seorang kakitangan lapangan terbang dilihat membawa kereta bayi keluar dari pesawat. Pesawat sama dijangka berlepas 6.50 pagi menggunakan kod D7237 dari Perth ke Kuala Lumpur, namun terpaksa ditunda akibat kecemmasan.

Sehingga jam 9.30 pagi waktu tempatan, pesawat itu masih berada di landasan sama.

Jurucakap AirAsia memohon maaf atas sebarang kesulitan dan berkata syarikat akan membantu pengguna membuat tempahan tiket baharu. – Agensi

Sumber ;ChamAis via AirAsia

Kredit: celotehsaje

Article Lain

‘Adik Shafuan, Selamat Tinggal..’ – Dulu aktif sukan, Remaja hidap k4nser tuIang meninggaI dunia. .

Setelah bertarrung ny4wa melawan penyakit k4nser tulang sejak Januari tahun lalu, adik Mohd Shafuan Norazhar telah menghembvsk4n naf4s terakhir di Wad Onk0logi dan Radi0terapi Hospital Kuala Lumpur (HKL) pada jam 8.45 malam tadi. Menurut laporan Harian Metro, Allahyarh4m men1nggal dunia di sisi ayah, ibu, ahli keluarga dan juga rakannya.

Saya sedih tapi Redha..’

Menurut ayahnya, Norazhar Hussin, dia redha dengan pemergi4n anak kesayangannya itu dan berterima kasih kepada semua rakyat Malaysia yang tidak berhenti mendoakan selain memberi sokongan moral serta menghulurkan bantuan wang ringgit.

Keadaannya agak kr1tikal selepas selesai menjalani rawatan kem0terapi malam tadi dan semakin membimbangkan apabila berlaku pend4rahan di bahagian ketvmbuhan.

Doktor sudah melakukan yang terbaik, namun Allah S.W.T lebih menyayanginya. Sebagai bapa, saya sedih tetapi reda dengan pemerg1annya.

Jenaz4h akan dikebum1kan di kampung

Tambahnya lagi, jenaz4h Allahyarh4m akan dibawa pulang ke kampung halaman untuk dikebum1kan

Selepas semuanya selesai, jenaz4h anak saya akan dibawa ke kampung halaman kami di Jelebu, Negeri Sembilan untuk dikebum1kan.

Mohd Shafuan disahkan menghidap k4nser tulang sejak Januari tahun lalu dan telah menjalani rawatan kem0terapi. Rawatan tersebut telah berhasil apabila saiz ketvmbuhan yang ada semakin mengecil.

Namun, ketvmbuhan tersebut kembali membesar pada Januari tahun ini menyebabkan Allahyarh4m dimasukkan semula ke HKL untuk menjalani rawatan sesi kem0terapi pusingan kedua.

Adik Shafuan, selamat tinggal..’

Menerusi Instagram penyanyi popular Awi Rafael, dia yang pernah melawat Allahyarh4m di hospital telah mengucapkan selamat tinggal dan mendoakan rohnya dilindugi Allah. Dia juga memberitahu kepada sesiapa yang ingin menderma kepada ahli keluarga Allahyarh4m, boleh menghubunginya. Al-Fatihah..

Sumber: Harian Metro & Awi Rafael

Dulu Seorang Pelajar Yang Aktif, Sekarang Hidap K4nser Tulang & Perlukan Bantuan
Siapa sangka tubuh badan yang dulunya sihat dan bebas melakukan apa sahaja tapi kini hanya mampu terlantar sahaja di atas katil. Itulah yang dialami oleh seorang pelajar yang dulunya aktif dalam aktiviti kokurikulum di sekolah namun kini disahkan menghidap k4nser tulang.

Seorang pelajar yang aktif

Untuk pengetahuan semua, adik Mohd Shafuan Nor Azahar adalah bekas pelajar SMK Undang Jelebu, batch SPM 2016. Beliau seorang pelajar yang baik, ringan tulang, suka membantu guru, aktif, bersahsiah tinggi dan sentiasa mendapat pujian para guru.

Sumber: SMK Undang JelebuVia ohbulan

Kredit: celotehsaje

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *